Alat ukur dapat diartikan sebagai alat untuk menentukan nilai atau besaran besaran atau variabel.

Pengukuran umumnya melibatkan penggunaan Alat Ukur sebagai sarana fisik untuk menentukan kuantitas atau variabel, Untuk mengetaui jenis dari alat ukur silahkan baca Jenis Alat ukur

Alat Ukur-Alat Ukur ini berfungsi sebagai perpanjangan kemampuan manusia dan memungkinkan manusia untuk menentukan nilai suatu kuantitas yang tidak diketahui, yang tidak dapat diukur oleh kemampuan manusianya tanpa bantuan.

 

 

Ada tiga tipe dasar Alat ukur:

Alat Ukur Mekanik: – Alat Ukur ini sangat andal untuk kondisi statis dan stabil. Tapi Alat Ukur Mekanik menderita kerugian yang sangat besar. Alat Ukur Mekanik tidak dapat merespon dengan cepat pengukuran kondisi transien dan dinamis.

Hal ini disebabkan fakta bahwa Alat Ukur ini memiliki bagian bergerak yang kaku, berat dan besar sehingga memiliki massa yang besar.

 

 

Alat Ukur Mekanik

Massa menghadirkan masalah inersia dan karenanya Alat Ukur ini tidak dapat mengikuti dengan tepat perubahan cepat yang terlibat dalam pengukuran dinamis. Kerugian lain dari Alat Ukur mekanis adalah sebagian besar berpotensi sebagai sumber kebisingan.

Alat Ukur Listrik: – Metode kelistrikan untuk menunjukkan keluaran detektor lebih cepat daripada metode mekanis. Sangat disayangkan bahwa sistem kelistrikan biasanya bergantung pada gerakan meteran mekanis sebagai alat penunjuk.

Gerakan mekanis ini memiliki beberapa inersia dan oleh karena itu Alat Ukur ini memiliki respons waktu (dan frekuensi) yang terbatas. Misalnya, beberapa perekam listrik dapat memberikan respons skala penuh dalam 0,2 detik sedangkan sebagian besar perekam industri memiliki respons 0,5 hingga 24 detik.

 

 

Alat ukur listrik
Beberapa galvanometer dapat mengikuti variasi 50 Hz, tetapi bahkan ini terlalu lambat untuk kebutuhan pengukuran cepat saat ini.

Alat Ukur Elektronik: – Saat ini sebagian besar proses dan pengukuran sistem memerlukan respons yang sangat cepat. Kebutuhan untuk meningkatkan waktu respons dan juga mendeteksi perubahan dinamis dalam parameter tertentu, yang memerlukan waktu pemantauan dalam urutan ms dan μs, telah mengarah pada desain Alat Ukur elektronik saat ini dan sirkuit terkaitnya.

Alat Ukur ini membutuhkan tabung vakum atau perangkat semi konduktor. Perangkat semi-konduktor memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan tabung vakum.

Karena dalam perangkat elektronik, satu-satunya gerakan yang terlibat adalah elektron, waktu responsnya sangat cepat karena inersia elektron yang sangat kecil. Sebagai contoh, Cathode Ray Oscilloscope (CRO) mampu mengikuti perubahan transien dan dinamis dari urutan beberapa nsec (10-9sec).untuk mengetahui lebih lengkap mengenai oscilloscope silahkan baca Osiloskop Digital Penjelasan fungsi dan bagiannya

Keuntungan lain dari penggunaan perangkat elektronik adalah sinyal yang sangat lemah juga dapat dideteksi dengan menggunakan penguat awal dan penguat (amplifier).

 

 

alat ukur eletronik
Yang terpenting dari Alat Ukur elektronik adalah penguatan daya yang disediakan oleh amplifier elektronik. Daya tambahan dapat dimasukkan ke dalam sistem untuk memberikan output daya yang lebih tinggi dari input. Ini hanya mungkin melalui penggunaan amplifier elektronik, yang tidak memiliki mitra mekanis penting.

Klasifikasi Alat Ukur dapat dilakukan dalam dua kategori:

Alat Ukur Mutlak: Alat Ukur ini memberikan besaran besaran yang diukur dalam hal konstanta fisik Alat Ukur. Kuantitas yang akan diukur akan diberikan dalam bentuk defleksi dan konstanta Alat Ukur. Contoh Alat Ukur kelas ini adalah Galvanometer Tangen dan neraca arus Rayleigh.

 

 

galvano meter
Alat Ukur Mutlak sangat jarang digunakan kecuali di beberapa laboratorium dan untuk karya ilmiah lainnya. Tidak diperlukan kalibrasi untuk jenis Alat Ukur ini.

Alat Ukur Sekunder: Alat Ukur ini dibuat sedemikian rupa sehingga jumlah dapat diukur hanya dengan memantau output yang ditunjukkan Alat Ukur. Alat Ukur ini dikalibrasi dengan cara membandingkan secara langsung dengan Alat Ukur Mutlak atau dengan Alat Ukur sekunder lain yang telah dikalibrasi terhadap Alat Ukur Mutlak.

Bekerja dengan Alat Ukur Mutlak untuk pekerjaan rutin memakan waktu karena setiap kali pengukuran dilakukan membutuhkan banyak waktu. untuk menghitung besarnya kuantitas yang diukur. Oleh karena itu, Alat Ukur sekunder paling umum digunakan.

 

 

Alat Ukur Sekunder terutama bekerja dalam dua mode:

Mode analog: Sinyal yang bersifat kontinu dan mengambil nilai tak terhingga dalam rentang tertentu disebut sinyal Analog.

Perangkat yang menghasilkan sinyal ini disebut perangkat analog. Sinyal analog menggunakan properti media untuk mendistribusikan / meneruskan informasi yang terkandung di dalamnya.

 

 

analog digital

Mari kita pahami dengan contoh: barometer aneroid menggunakan kondisi putar sebagai sinyal untuk melewati tekanan yang diterapkan. Jika kita mempertimbangkan hal-hal Kelistrikan, properti yang paling umum digunakan adalah tegangan, frekuensi, arus, dan muatan.

Mode digital: Sinyal yang bervariasi dalam langkah-langkah terpisah dan hanya mengambil nilai yang berbeda terbatas dalam rentang tertentu, disebut sinyal Digital. Perangkat yang menghasilkan sinyal seperti itu disebut perangkat digital.