CHRONO GENESIS MEMBELA TITLE TAKARAZUKA KINEN DI HANSHIN DI JEPANG DAN MENDAPATKAN BERTH OTOMATIS KE LONGINES BREEDERS’ CUP TURF – TAKARAZUKA, HYOGO, JAPAN (27 Juni 2021) — Kuda betina Sunday Racing berusia 5 tahun Chrono Genesis (JPN) memimpin dalam peregangan yang dalam dan memenangkan Takarazuka Kinen (G1) senilai US$3 juta, 1 3/8 mil hari Minggu di Arena Balap Hanshin sejauh 2 dan mendapatkan tempat otomatis, dan biaya yang dibayarkan, ke dalam Turf Piala Longines Breeders (G1) senilai US$4 juta melalui Seri Tantangan Piala Breeders.

 

Baca juga: Manfaat lobak putih untuk wajah

 

Seri Tantangan Piala Breeders adalah seri internasional dari 84 balapan taruhan yang pemenangnya menerima posisi awal otomatis dan biaya yang dibayarkan ke balapan yang sesuai dengan Kejuaraan Dunia Piala Breeders, yang akan diadakan di arena pacuan kuda Del Mar di Del Mar, California, pada 5-6 November.

 

maklon kosmetik

Cari Pabrik Maklon Kosmetik dan Skincare Terbaik? Cek Disini

 

Sebagai bagian dari manfaat Seri Tantangan, Piala Breeders akan membayar biaya masuk untuk Chrono Genesis, untuk memulai di Turf Piala Peternak Longines, yang akan dijalankan pada 1 mil di lapangan rumput Del Mar. Piala Breeders juga akan memberikan tunjangan perjalanan sebesar US$40.000 untuk semua pemula yang berbasis di luar Amerika Utara untuk bersaing di Kejuaraan Dunia.

 

Baca juga: Final Fantasy XV Sejalan Tahun

 

Favorit odds-on di Takarazuka Kinen ke-62, Chrono Genesis, putri teluk Bago (FR) dari Kurofune mare Chronologist (JPN), menempuh jarak 1 3/8 mil dalam 2:10,9 selama kursus yang terdaftar sebagai baik untuk perusahaan. Dilatih oleh Takashi Saito dan dikendarai untuk pertama kalinya oleh Christophe Lemaire, Chrono Genesis meningkatkan rekornya menjadi delapan kemenangan dalam 15 pertandingan. Dia juga menjadi kuda ketiga tahun ini untuk mendapatkan tempat “Win ​​and You’re In” ke dalam Turf Piala Peternak Longines, bergabung dengan Cool Day (ARG), yang memenangkan Gran Premio International Carlos Pellegrini (G1) di Palermo di Argentina , dan Love (IRE), yang merebut Stakes (G1) Prince of Wales di Royal Ascot. Menghadapi 12 rivalnya, Chrono Genesis melakukan break dengan baik dari pos tujuh dan menempati posisi kelima sambil mengincar Lei Papale (JPN) pilihan kedua 7-2, anak kuda berusia 4 tahun yang datang ke balapan tanpa terkalahkan dalam enam start. Meskipun dikelilingi oleh kuda yang memasuki jalur, Chrono Genesis menunggu sampai menemukan ruang terbuka 300 meter dan mengerahkan ledakan kecepatan yang kuat dengan drive 3-furlong tercepat terakhir. Dia menyalip 27-1 Unicorn Lion (IRE), dan Lei Papale sebelum mencapai wire dengan margin panjang 2-1/2 yang nyaman. “Kuda itu dalam kondisi sangat baik dan tampak hebat di paddock,” kata pebalap pemenang Lemaire, yang menggantikan Yuichi Kitamura yang cedera, pebalap reguler Chrono Genesis, untuk balapan ini. “Kami mampu membalap di posisi bagus di belakang Lei Papale. Dia meregang dengan sangat baik dan mampu berlari 200 meter terakhir dengan mudah.” Unicorn Lion dan Lei Papale yang dipetik ketujuh memecahkan dengan mulus dari dua kios pertama dan segera melompat keluar untuk mengambil alih posisi terdepan. Terus memimpin lapangan dengan Unicorn Lion mengatur kecepatan dan Lei Papale menekan kecepatan di urutan kedua, keduanya berduel dengan kuat memasuki jalur. Meskipun disusul oleh Chrono Genesis 100 meter, Unicorn Lion dan Lei Papale menahan sisa lapangan dengan dua jarak untuk finis kedua dan ketiga, masing-masing. Dalam memenangkan gelar Takarazuka Kinen back-to-back, Chrono Genesis menjadi kuda pertama yang melakukannya sejak Gold Ship (JPN) pada 2013 dan 2014. Datang dari upaya runner-up di Dubai Sheema Classic (G1) pada bulan Maret, kemenangan ini menandai kemenangan Grup 1 keempatnya dan kemenangan taruhan grup keenamnya. Bersama dengan gelar Takarazuka Kinen dan Arima Kinen (G1) tahun lalu, ia menjadi kuda kelima dan kuda betina pertama yang memenangkan tiga balapan Grand Prix. Penghasilan karirnya melampaui satu miliar yen untuk menjadi kuda betina kelima yang melakukannya setelah Vodka (JPN), Buena Vista (JPN), Gentildonna (JPN) dan Almond Eye (JPN).