Akuntansi merupakan bidang ilmu yang sangat luas. Karena dapat dipadukan dengan berbagai bidang ilmu, termasuk ilmu sosial.

Salah satu hasil integrasi dengan ilmu lain adalah perilaku akuntansi. Berikut ini adalah uraian lengkap tentang ilmu akuntansi perilaku.

Akuntansi merupakan bidang ilmu yang sangat luas dan dapat dipadukan dengan bidang ilmu lainnya. Salah satu bidang ilmu yang dapat diasosiasikan dengan akuntansi adalah ilmu sosial.

Hasil perpaduan antara akuntansi dan ilmu sosial disebut akuntansi.

Dalam bidang ilmu ini, penting untuk mempertimbangkan dampak perilaku manusia terhadap akuntansi. Tidak hanya dalam satu cara, tetapi dalam bidang ilmu ini ia mempelajari bagaimana akuntansi mempengaruhi perilaku manusia.

Terutama ketika membuat keputusan terkait bisnis. Dengan kata lain, bagian akuntansi ini mempelajari hubungan dan pengaruh antara perilaku manusia dan sistem akuntansi dan sebaliknya.

Penelitian perilaku adalah salah satu bidang penelitian yang paling penting dalam akuntansi. Fokus utamanya adalah bagaimana pengguna akuntansi membuat keputusan dan informasi apa yang dibutuhkan.

Mcintyre (1973), misalnya, mencoba menilai tingkat pengembalian tahunan yang sebenarnya karena informasi biaya penggantian lebih penting daripada informasi biaya historis.

Dengan kata lain, penelitian ini berusaha memahami informasi apa yang dipilih dan bagaimana informasi itu dilakukan. Konsultan Pajak Surabaya

Ruang Lingkup Akuntansi Keperilakuan

Dalam bagian akuntansi ini, pengambilan keputusan harus mencakup bagaimana seseorang dipertimbangkan. Mengingat perilaku manusia membuat aspek sosial muncul di bidang akuntansi.

Ruang lingkup akuntansi untuk perilaku manusia meliputi berikut ini.

Studi tentang perilaku dan perilaku manusia dalam konstruksi, konstruksi, dan konsumsi sistem akuntansi yang diterapkan dalam suatu organisasi atau organisasi.

Artinya, dapat dilihat bahwa ruang lingkup manajemen akuntansi mempengaruhi sifat akuntansi dan desain dalam perusahaan atau organisasi.

Untuk menguji dampak keberadaan sistem akuntansi pada semua aktivitas manusia, yaitu untuk melihat dampak akuntansi terhadap kinerja, produktivitas, kolaborasi, pengambilan keputusan.

Sebuah metode yang menjelaskan dan memprediksi tindakan dan perilaku manusia dan menciptakan strategi untuk mengubah tindakan tersebut.

Intinya adalah menggunakan akuntansi untuk mempengaruhi perilaku orang dan untuk mengatasi perilaku orang.

Aspek Akuntansi Keperilakuan

Bagian akuntansi ini, seperti cabang ilmu lainnya, memiliki banyak aspek penting. Menurut Shiff dan Levin (1974), ada lima aspek penting dalam salah satu bidang akuntansi tersebut antara lain :

1. Teori Organisasi dan Manajemen Perilaku

Dalam konsep organisasi modern ini, pembahasan tentang hakikat badan hukum dibahas secara mendalam. Fokus teori organisasi modern adalah menjelaskan perilaku mereka sebagai dasar untuk melihat penyebab tindakan yang berbeda.

Dalam konsep organisasi modern, interaksi antara setiap komponen dipengaruhi oleh upaya mendukung tujuan suatu organisasi atau perusahaan.

Lebih penting lagi, teori organisasi modern berfokus pada perilaku masing-masing tubuh, dipandu oleh tujuan organisasi Scheff dan Levi, dan motivasi untuk menunjukkan perilaku dalam pemecahan masalah.

Karena dalam beberapa hal, motivasi berperan besar dalam komitmen terhadap kepuasan kerja.

Tujuan suatu organisasi atau perusahaan dilihat dalam konteks teori organisasi modern, hasil dari proses mempengaruhi setiap komponen.

Dampak pada masing-masing dari mereka mengarah pada motivasi dan komitmen organisasi. Jadi, yang lebih penting, ada korelasi antara komitmen organisasi dan kepuasan kerja.

2. Penganggaran dan perencanaan

Selain itu, tujuan organisasi atau perusahaan harus dirumuskan dan fokus pada penganggaran dan perencanaan.

Selain tujuan, penganggaran dan perencanaan harus fokus pada melihat interaksi masing-masing individu.

Penganggaran, sulitnya pencapaian tujuan, dan konflik antar tujuan merupakan bagian dari dimensi area ini.

Semua parameter ini harus diperhitungkan agar tercipta kesepakatan antara tujuan setiap organisasi dan tujuan perusahaan.

Keselarasan antara dua komponen penting ini dapat didasarkan pada pengembangan organisasi atau perusahaan oleh tim manajemen.

3. Pengambilan keputusan

Pengambilan keputusan lain yang termasuk adalah fokus teori organisasi modern. Ada tiga model dalam konsep ini yang dikenal sebagai metode pengambilan keputusan: model standar, model paradoks, dan model deskriptif.

Model standar adalah keadaan pengambilan keputusan yang harus dimiliki seseorang.

Ketika model konvensional membahas kebalikan dari model standar. Dalam konsep pengambilan keputusan, model deskriptif melihat realitas situasi seseorang ketika mengambil keputusan.

Informasi yang digunakan saat membuat keputusan ini adalah informasi matematis.

4. Kontrol

Aspek lain yang kurang penting dalam suatu organisasi atau perusahaan adalah aspek pengendalian. Tingkat pengendalian berbanding lurus dengan ukuran organisasi atau perusahaan.

Sehingga tingkat pengendalian semakin menggembirakan dengan berkembangnya suatu organisasi atau perusahaan.

Aspek ini berkaitan erat dengan kinerja individu dan adaptasinya terhadap lingkungan. Unsur penting dalam aspek pengendalian adalah adanya struktur organisasi, hierarki, dan pengendalian internal yang jelas.

Dalam beberapa tahun terakhir, lingkungan telah memainkan peran kunci dalam mengendalikan kegiatan organisasi atau perusahaan. Sebelumnya, lingkungan tidak disertakan dalam fitur kontrol ini.

5. Laporan keuangan

Aspek perilaku dalam bidang akuntansi meliputi pelaporan keuangan, cara mengurangi pendapatan, keandalan informasi akuntansi, dan hubungan informasi akuntansi dengan investor.

Dalam hal ini, fasilitasi penerimaan disebabkan adanya informasi khusus yang dimiliki oleh administrasi untuk mewujudkan kebutuhan di departemen untuk melakukan pengelolaan penerimaan.

Cakupan Akuntansi Keprilakuan

Secara umum, ruang lingkup perilaku dapat dibagi menjadi tiga kategori:

1. Dampak perilaku manusia pada desain, konstruksi, dan penggunaan sistem akuntansi

Akuntansi perilaku di bidang ini mempengaruhi sikap dan filosofi manajemen dalam akuntansi dan sifat praktik organisasi. Manajer yang rentan (tidak berbahaya) memerlukan sistem kontrol yang berbeda dari manajer yang berbahaya.

2. Dampak akuntansi terhadap perilaku manusia

Akuntansi perilaku di area ini melihat bagaimana sistem akuntansi memengaruhi motivasi, produktivitas, pengambilan keputusan, kepuasan kerja, dan kerja tim.

Anggaran yang sangat sempit akan mengurangi staf atau anggaran yang sangat buruk akan menyebabkan inefisiensi.

3. Metode dan strategi yang dapat diprediksi untuk mengubah perilaku manusia

Area ini melihat bagaimana akuntansi dapat digunakan untuk mempengaruhi perilaku. Misalnya, sistem kompensasi dapat dirancang untuk meningkatkan kinerja.

Perkembangan Riset Akuntansi Keperilakuan

Akuntansi perilaku didefinisikan sebagai studi tentang perilaku akuntan atau akuntan yang dipengaruhi oleh praktik dan laporan akuntansi. Ruang lingkup aritmatika perilaku terdiri dari tiga hal:

• Penilaian dan pengambilan keputusan oleh akuntan dan auditor;

• Dampak fungsi akuntansi dan audit terhadap perilaku;

• Hasil pekerjaan akuntansi pada penilaian dan pengambilan keputusan pengguna, yaitu informasi akuntansi

Manfaat Akuntansi Keperilakuan

Bidang akuntansi ini sangat bermanfaat bagi organisasi atau perusahaan ketika membuat keputusan bagi manajer atau manajemen. Dalam bidang ilmu ini, Anda dapat melihat bagaimana proses pengambilan keputusan terlihat dari sistem akuntansi saat ini.

Bidang ilmu ini erat kaitannya dengan ekonomi. Bidang ilmu ini akan menjadi ilmu yang paling dibutuhkan dalam proses pengambilan keputusan.

Manfaat terbesar dapat dirasakan oleh manajer ketika mengambil keputusan. Hal ini karena keadaan emosional manajer mempengaruhi keputusan yang mereka buat. https://proconsult.id/